Dharmasraya Canangkan Bulan Reformasi Birokrasi ke II

  • Bagikan
Bupati Sutan Riska Tuanku Kerajaan.

PULAU PUNJUNG – Pemerintah Kabupaten Dharmasraya kembali mencanangkan Bulan Reformasi Birokrasi ke II tahun 2021 ini. Sebelumnya pada 2020 lalu Pemkab Dharmasraya juga menggelar kegiatan yang sama, Bulan RB Ke I. Rencana Bulan RB Ke II ini disampaikan Bupati Sutan Riska Tuanku Kerajaan saat apel gabungan virtual, Senin (2/8 / 2021).

Bupati menginstruksikan agar semua OPD dan UPTD dapat berpartisipasi dalam pelaksanaan Bulan RB yang digagas oleh Bagian Organisasi Sekretariat Pemkab Dharmasraya itu.

Bupati Sutan Riska juga memberikan apresiasi kepada Sekretaris Daerah, H. Adlisman bersama jajaran yang telah mengantarkan GL PRO SASABESA mencapai predikat TOP 45 dalam Kompetisi Pelayanan Publik yang digelar Kementerian PAN RB tahun 2021. Inovasi yang dicetuskan oleh Dinsos P3APPKB itu menyingkirkan 3500 proposal inovasi yang dikirimkan oleh kementerian, lembaga negara, BUMN, Pemprov dan juga Pemerintah kabupaten dan kota di seluruh Indonesia.

Bupati muda yang kini dipercaya sebagai ketua APKASI itu menyebutkan, Bulan RB ke II di Kabupaten Dharmasraya akan diisi dengan berbagai  perlombaan dan juga pemberian penghargaan. Ada enam lomba yang akan dilakukan, pertama lomba pelaksanaan reformasi birokrasi, kedua lomba kepatuhan terhadap standar pelayanan publik, ketiga lomba agen perubahan, keempat lomba implementasi SAKIP, kelima lomba kematangan organisasi dan yang keenam lomba inovasi pelayanan publik.

“Saya minta semua OPD ikut ambil bagian dalam Bulan RB ini ,” tegas bupati sembari menambahkan, khusus lomba kepatuhan terhadap standar pelayanan publik dan lomba inovasi pelayanaan publik wajib diikuti oleh semua sekolah dan semua Puskesmas, karena  dua UPTD di lingkungan Pemkab Dharmasraya ini merupakan UPTD yang terlibat langsung dalam pelayanan publik.

Kepala Sekretariat Lomba, yang juga Kabag Organisasi Sekretariat Pemkab Dharmasraya,  Budi Waluyo menambahkan, semua lomba akan dilaksanakan secara virtual. Semua OPD dan UPTD peserta lomba cukup mengisi pertanyaan yang diberikan panitia melalui link google drive dan mengupload seluruh barang bukti yang bisa mendukung jawaban yang diberikan.

Panitia akan memilih TOP 6 di masing masing cabang lomba. OPD dan UPTD yang berhasil mencapai TOP 6 akan diverifikasi ke lapangan.

“Kalau situasi memungkinkan kita akan turun ke lapangan. Namun jika pandemi belum usai, kita akan pertimbangkan verifikasi lapangan melalui virtual saja. Sekalian hemat biaya,” pungkasnya. ( roni )

  • Bagikan