Demi Rakyat di Tengah Pandemi, ASN Padang Panjang Puasa Perjalanan Dinas

  • Whatsapp
Walikota Fadly Amran. (ist)

PADANG PANJANG – Angka orang terpapar virus corona atau covid-19 di Sumatra Barat terus bertambah setiap hari. Perbandingan dengan pasien sembuh bak siang dan malam.

Bahkan cluster covid-19 pun, merangsek ke profesi Aparatus Sipil Negara (ASN) atau cluster perkantoran. Tidak hanya ASN saja, tapi pejabat setingkat pimpinan di daerah tak luput dipapar virus corona.

Bacaan Lainnya

Sejak Maret, covid-19 ditemukan pertama di Sumbar, Pemerintahan Kota Padang Panjang terus mengikuti ketentuan penanganan covid-19, seperti protokol kesehatan dan panduan penanganan pandemi dari Badan Kesehatan Dunia (WHO). Padang Panjang pun menjadi kota dengan persentase traching dan testing swab tertinggi di Sumatera Barat.

Tidak itu saja ternyata, sejak PSBB dari jilid satu sampai tiga, ASN dan pejabat serta kepala daerah ‘Kota Serambi Mekah’ ini sudah puasa panjang dari yang namanya perjalanan dinas keluar daerah Sumatera Barat.

“Tidak melakukan perjalanan dinas ke luar provinsi, itu tidak untuk ASN saja tapi pimpinan di kota ini juga puasa melakukan perjalanan dinas luar provinsi,” ujar Walikota Padang Panjang H. Fadly Amran Dt. Paduko Malano kepada topsatu.com, Selasa (8/9).

Fadly memastikan hingga hari ini, sejak covid-19 mewabah termasuk meledak dengan cluster RSUD Padang Panjang dulu itu, tidak ada ASN, pejabat dan pimpinan keluar daerah dengan biaya perjalanan dinas dari APBD Padang Panjang.

“Kebijakan ini diberlakukan untuk mencontohkan kepatuhan kepada masyarakat Padang Panjang. Juga untuk mengantisipasi ASN menjadi virus carier dan menyebar serta muncul cluster baru lagi di kota ini,” ujar Fadly.

Apalagi kondisi terkini, slient spreder dan orang tanpa gejala semakin banyak. “Kami, Padang Panjang mengalami terpapar covid-19 karena dunsanak dari luar Sumbar yang datang tidak mengikuti aturan pencegahan covid-19, yang ditetapakan Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Padang Panjang,” tandasnya.

Puasa panjang perjalanan dinas keluar Sumbar, ASN dan pejabat di Pemko Padang Panjang, kata Fadly, adalah bagian dari komitmen untuk bersama melawan dan memutus rantai penyebaran covid-19. Ternyata juga mengefisienkan keuangan daerah.

Pos terkait