1.600 Sampel Diambil untuk Pastikan Sawahlunto Bebas Covid-19

  • Whatsapp
Petugas medis tengah mengambil sampel swab. (ilustrasi)

SAWAHLUNTO – Pemerintah Kota Sawahlunto memulai pengambilan sebanyak 1.600 pengambilan sampel massal lakukan untuk memastikan warganya bebas covid-19, Minggu (17/5).

Walikota Deri Asta di Balaikota Lobang Panjang, Sabtu (16/5) mengatakan, pengambilan sampel dengan metode swab PCR pada petugas dan masyarakat berisiko terpapar covid-19, untuk menelusuri serta memastikan kota ini benar-benar bebas dari covid-19.

Bacaan Lainnya

Hingga kini, Sawahlunto, Kota Solok dan Sijunjung di Sumatra Barat yang tidak ditemukan warga terpapar covid-19 atau masih zona hijau

Dikatakannya, tahap awal sudah diambil 50 sampel dan tahap kedua 56 sampel. Selanjutnya, 500 sampel dan total seluruhnya yang akan diambil 1.600 sampel.

Dijelaskan walikota, mereka yang diambil sampel dengan metode swab polymerase chain reaction (PCR) , petugas di posko perbatasan, petugas puskesmas yang melakukan pelayanan ODP dan Petugas UGD rumah sakit. Masyarakat yang masih pulang pergi ke daerah terjangkit covid-19 atau zona Merah. Pedagang pasar berisiko dan pelaku perjalanan dari daerah terjangkit.

Lebih jauh dikemukakannya, sambel diambil berdasarkan wilayah kerja puskesmas. Pelaksanaan dilakukan mulai Minggu hingga Rabu.  “Hasil sampel ini akan dijadikan pertimbangan mengambil kebijakan selanjutnya. Kini, untuk Shalat Jumat sudah mulai dilaksanakan di sejumlah masjid. Bisa saja nanti kita menggelar Shalat Id,” ujar Deri. (cong)

Pos terkait