Ketua Persi Sumbar: Jangan Tutup Rumah Sakit

  • Whatsapp
RS Achmad Muchtar BUkittinggi. (ist)

PADANG – Selama wabah Covid-19 melanda banyak IGD dan poli rumah sakit yang tutup karena petugasnya terpapar virus menular itu. Kondisi itu dalam pandangan Ketua Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) Wilayah Sumbar, dr Yusirwan Yusuf, seharusnya tak boleh terjadi.

“Kita selaku pimpinan rumah sakit, wajib menjaga keselamatan anak-anak kita (tenaga kesehatan-red). Tapi untuk urusan emergency, saya harap pimpinan RS harus tegas. Ini terkait sumpah kita untuk memberikan pelayanan 24 jam kepada masyarakat yang membutuhkan. Apalagi dalam kondisi darurat,” kata Yusirwan Rabu (16/9).

Bacaan Lainnya

Lalu sebut Yusirwan, sebagai solusi untuk petugas yang terpapar Covid-19, bisa digantikan oleh petugas yang di rawat inap dan rawat jalan.

“Jika perlu kita-kita yang di manajemen masing-masing rumah sakit turun, membantu petugas di IGD. Jadi penutupan IGD dan poli tidak perlu dilakukan. Sebab jika sudah bicara emergency IGD tidak boleh ada yang tutup. Minta bantuan kawan-kawan dan pimpinan rumah sakit. Tolong para pimpinan masing-masing rumah sakit memahami kondisi ini,” sebut Yusirwan yang juga Dirut RSUP M. Djamil Padang.

Dia mengajak seluruh pihak, baik tenaga medis bersatu dalam situasi yang sangat rumit. Sebab jajaran terkait di Pemda sudah angkat topi karena ketidak patuhan masyarakat yang tidak menjalankan protokol kesehatan.

“Kita sudah prediksi dampaknya. Maka sekarang mau tidak mau giliran kita (tenaga medis-red) berjibaku melayani (tapi tetap dalam koridor kelayakan pelayanan). Semoga Allah SWT cepat mengangkat wabah ini,” katanya.

Apa yang diutarakan Ketua Persi Sumbar, didukung Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Sumbar, dr. Pom Harry Satria.

Menurut Pom, perlu koordinasi yang kuat dengan pemerintah daerah, agar setiap rumah sakit yang petugasnya terpapar Covid-19 tidak menutup IGD atau poli layanan.

“Harus ada koordinasi mobilisasi tenaga dokter dari kepala daerah masing-masing,” ujar Pom.

Sejauh ini sebutnya sudah lebih dari 30 dokter yang terpapar Covid-19 di Sumbar. (yuke)

Pos terkait