Trantib Pasar Terapkan PPKM Mikro Tekan Penyebaran Covid-19

  • Whatsapp
Wakil Walikota Payakumbuh Erwin Yunaz, didampingi sejumlah pejabat dijajaran Pemko Payakumbuh berdialog dengan pedagang saat melakukan monitoring harga di Pasar Ibuh Payakumbuh, Rabu (23/5). (bule)

PAYAKUMBUH-Untuk mengantisipasi dan mengendalikan wabah Covid-19 yang semakin hari kian bertambah di Kota Payakumbuh, Dinas Koperasi dan UKM melalui Bidang Pasar kembali melakukan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro khususnya di kawasan pasar Ibuh, pusat pertokoan serta tempat-tempat keramaian yang berada di kawasan pasar.

Kepala Dinas Koperasi dan UKM H. Dahler, didampingi Kabid Pasar Arnel dan Kasi Trantib Afrizal, kepada wartawan, Senin (26/4), mengatakan, pihaknya kembali melakukan kebijakan pemerintah, yaitu PPKM Mikro di bulan Ramadan 1442 Hijriyah ini. Pemberlakuan PPKM Mikro itu dimulai pukul 06.30 WIB dengan penjagaan ketat dan menghimbau wajib masker di gerbang pasar ber-SNI tradisional Ibuh sampai jam 10.00 dan lanjut penjagaan ke pusat pertokoan pasar Kota Payakumbuh sampai jam 18.00 jelang waktu berbuka.

Read More

“Hal ini kita lakukan untuk mengantisipasi dan mengendalikan wabah Covid-19 yang dinilai sudah mulai meningkat di tengah-tengah masyarakat akhir-akhir ini. Seperti tahun sebelumnya, penerapan PPKM di kawasan pasar juga dinilai berhasil menekan kasus penyebaran Covid-19 di daerah kita ini,” ujar Dahler.

Kabid Pasar Arnel, menambahkan, PPKM salah satu upaya untuk menekan laju persebaran Covid-19 di kawasan pasar, pihaknya juga menggencarkan sosialisasi protokol kesehatan lewat radio land pasar Ibuh dan pengeras suara. Dengan sasaran para pedagang serta pengunjung di pasar. Pun tetap kami lakukan pemantauan untuk antisipasi penyebaran Covid-19, dengan menempatkan tenaga operasional atau juga Satgas Covid-19 bidang pasar di tiap-tiap gang masuk pertokoan pasar Payakumbuh.

“Kegiatan tersebut sebagai upaya untuk mendisiplinkan masyarakat serta mengingatkan betapa pentingnya penerapan protokol kesehatan di masa pandemi covid-19. Mengingat pasar termasuk wilayah yang rawan terhadap penularan Covid-19, apalagi sekarang bulan Ramadhan, tentu kita memprediksi masyarakat akan membludak untuk memenuhi kebutuhan pokoknya di pasar,” ucapnya.

Diterangkan, sejauh ini pihaknya terus melakukan pembatasan jarak antar pedagang, melakukan imbauan wajib masker kepada pengunjung dan pedagang pasar. “Apalagi di masa penerapan PPKM Mikro ini, pihaknya akan lebih sering berlakukan operasi. Saat situasi Ramadan menuju hari raya Idul Fitri ini, para pedagang PKL dan pengunjung akan semakin menjamur. Untuk itu, dari sekarang akan terus diawasi sebelum membludak,” tambahnya.

Dikatakan, selain itu pihaknya juga terus melakukan penyemprotan rutin khususnya di Pasar Payakumbuh. Penyemprotan itu dilakukan malam hari, agar aktivitas jual-beli masyarakat pasar tidak terganggu siang hari. Sterilisasi itu dilakukan agar pedagang pasar dapat bertransaksi dengan aman. Pihaknya juga berharap dengan gencarnya kegiatan pemantauan dilapangan oleh petugas Trantib Pasar, dapat menggugah kesadaran masyarakat untuk selalu patuh dalam menerapkan protokol kesehatan serta patuh pada masa pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

“Kita ingin suasana di lingkungan Kota Payakumbuh, khususnya pasar pusat pertokoan maupun pasar tradisional Ibuh tertib, aman dan bersih. Sehingga akses jual beli masyarakat bisa lancar. Saat ini petugas trantib dan petugas Covid-19 sudah berjalan sesuai dengan tupoksinya yang menata, menertibkan dan mengamankan pasar Kota Payakumbuh. Selain itu, pasar ini juga sebagai kunjungan daerah lain sewaktu melakukan kunjungan kerja ke kota Payakumbuh. Untuk itu, kita terus melakukan pengawasan pasar dan bebas dari Covid-19,” pungkasnya. yuke

Related posts