Satpolairud Polres Pessel Evakuasi Kapal Nelayan di Perairan Maman

  • Bagikan

PAINAN — Satpolairud Polres Pesisir Selatan melakukan evakuasi kapal nelayan yang mengalami kerusakan mesin di perairan Maman Painan, Sabtu (7/8) malam.

Pertistiwanya berawal ketika kapal nelayan tersebut berangkat menuju Batu Nago untuk memancing. Setelah selesai memancing pukul 18.00 Wib kapal nelayan bertolak pulang dari Batu Nago menuju pelabuhan Penasahan Painan. Sesampai di perairan Maman kapal mati mesin setelah dilakukan perbaikan mesin namun tidak bisa juga hidup.

Kemudian salah seorang nelayan mencoba menghubungi rekannya di Painan untuk meminta bantuan menjemput,. Salah seorang rekan korban langsung menuju kantor Satpolairud Polres Pessel untuk melaporkan kejadian kepada piket. Kemudian piket Satpolairud langsung menindak lanjuti dengan menjemput korban dengan mengunakan kapal Patroli 2292 dan alat penerangan kapal patroli Satpolairud dikarenakan gelap malam hari.

Sesampai di lokasi, nelayan bernama Doni, Nof dan Riki didapati dalam keadaan selamat serta dilakukan pertolongan dengan cara menarik kapal nelayan tersebut ke dermaga Penasahan Painan.

Kasat Polairud Polres Pessel IPTU Rosa Harisman menjelaskan Evakuasi dilakukan piket pada malam hari sekira pukul 23. 30 Wib kendalanya memang mati mesin, evakuasi berjalan lancar kendalanya daya pandang yang kurang karena gelap malam hari. “Hal yang demikian dalam pelayaran memang sering terjadi namun kita harus bisa mengantisipasinya dengan mempersiapkan alat safety sebelum berlayar,” ujarnya. (mat)

  • Bagikan