Perkebunan Buah Naga dan Limapuluh Kota Berpotensi untuk Dikembangkan

  • Whatsapp
Nasrul Abit meninjau perkebunan buah naga dan jeruk. (ist)

SARILAMAK – Sejak lima tahun terakhir ini, sejumlah lahan yang kurang tergarap di Limapuluh Kota, kini sudah berubah total. Lahan-lahan yang awalnya hanya semak belukar dan rimba, kini sudah ditanami berbagai tumbuhan perkebunan. Seperti jeruk dan buah naga.

Ada ratusan bahkan ribuan hektar perkembunan jeruk serta naga di beberapa kecamatan di Limapuluh Kota.

BACA JUGA

“Hari ini kita melihat langsung perkebunan buah naga dan jeruk. Potensinya sangat bagus sekali,” terang Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit di Restoran Sederhana Payakumbuh pada Selasa (21/7) siang.

Dalam kunjungan ke Limapuluh Kota dan Payakumbuh, Wakil Gubernur itu didampingi Kepala Dinas Pendidikan Wilayah IV Sumbar Asril Cun, Ketua DPRD Limapuluh Kota Deni Asra, Wakil Ketua DPRD Kota Payakumbuh Wulan Denura, anggota DPRD Limapuluh Kota Khairul Apit, Pejabat Eselon II Sekdakab Desri, Ketua OKK DPC Gerindra Kota Payakumbuh Nasrul Kenong dan sejumlah tokoh lainnya.

Menurut putra Pasisia itu, perkebunan buah naga dan jeruk di Limapuluh Kota berpotensi untuk dikembangkan, terutama dalam peningkatakan ekonomi masyarakat.

“Itulah tujuan daya datang ke daerah, melihat potensi apa yang terbaik yang ada di daerah,” ucapnya.

Perkebunan jeruk misalnya, sudah menjadi sumber ekonomi baru bagi masyarakat Limapauluh Kota dan hampir merata ada di setiap kecamatan. Seperti di Kecamatan Gunuang Omeh, Bukit Barisan, Situjuah Limo Nagari, Akabiluru serta Suliki. Kemudian, perkebunan buah naga, juga mulai dibudidayakan oleh masyarakat seperti di Harau, Kapur IX, Lareh Sago Halaban serta di Mungka.

Tetapi, infrastruktur ke kawasan perkebunan masyarakat belum terbangun secara maksimal. “Infrastruktur ke perkebunan belum dilakukan perbaikan, karena itu perlu kita lihat langsung,”ucapnya.

Ke depan, kata Nasrul Abit, Pemprov Sumbar terus mendukung dan mendorong kemajuan sektor perkebunan masyarakat.

“Jeruk dan Naga, potensi ekonomi. Karena itu harus dan wajib kita dorong Bersama pemerintah. Nanti kita benahi Bersama, mensupport dan menggandeng perbankan dalam memajukan perkebunan dan pertanian di Sumbar,”katanya lagi.

Menurut Nasrul Abit, hampir 52 persen di Sumbar perekonomian bergerak pada sektor pertanian dan perkebunan., Karena itu, sudah kewajiban Pemprov Sumbar kedepan untuk mendorong dalam memajukan perkebunan Sumbar. (ril)

BERITA TERKAIT