Lihat Kesiapan Hadapi Bencana, DPRD Padang Undang BPBD

  • Whatsapp
Suasana hearing Komisi IV bersama BPBD Padang. (bambang)

PADANG – DPRD Kota Padang gelar haering dengan BPBD Kota Padang tentang kesiapan BPBD dalam menghadapi bencana yang akan terjadi. Baik itu gempa berpotensi tsunami dan bencana lainnya pada, Selasa (24/11).

Ketua DPRD Kota Padang, Syafrial Kani mengatakan memang Sumbar khususnya Padang sangat rawan terhadap bencana. Apalagi gempa dan tsunami. Maka dari itu, Komisi IV DPRD menanyakan sejauh mana sarana dan prasarana BPBD siap dalam menghadapi segala bencana yang akan tiba.

BACA JUGA

“Kita ingin tahu apa langkah dari BPBD dalam menghadapi musibah,” uiar kader Gerindra ini.

Ia mengatakan, dari segi shalter, jalur evakuasi, sirine dan lainnya apakah telah standby. Jangan sampai korban berjatuhan pada saat bencana datang, barulah BPBD dan OPD lainnya bertindak dan mengerahkan personilnya. Itu tak seimbang.

“Kita berharap seketika bencana datang, BPBD harus turun langsung menelusuri mana yang perlu diselamatkan. Supayya kerugian tak dialami warga dan jumlah korban dapat diminimalisir,” ujarnya yang juga Koordinator Komisi IV DPRD Padang ini.

Adanya sirine yang rusak lanjutnya BPBD harus perbaiki dan cek kondisinya dulu. Begitu juga peralatan lainnya. Supaya bila datang bencana, personil siap tempur.

Wakil Ketua Komisi IV DPRD Kota Padang, Mastilizal Aye mengimbau kepada warga untuk tidak panik dalam hal itu serta saling koordinasi sebelum bertindak.

“Warga jangan panik dan jangan terpancing isu dari pihak yang tak bertanggungjawab,” ujarnya.

Sementara itu, Kalaksa BPBD Kota Padang, Barlius mengatakan untuk sarana dan prasarana BPBD telah standby diantaranya shelter dan pemberian edukasi pada warga.

“Shelter kita standby dengan lokasinya di Ulak Karang, gedung Asrama Haji00,0 Damri dan gedung lainnya,” ujar mantan Kadisdik Padang ini.

Untuk sirine dan jalur evakuasi lanjutnya itu aktif. Bila gempa berpotensi tsunami, maka akan nyala. Jalur-jalur evakuasi, BPBD telah pasang pada sisi yang rawan terhadap bencana tsunami. Tentunya yang nampak oleh warga penunjuk arahnya.

Peralatan lainnya sambung Barlius juga telah disiapkan antara lain pelampung, perahu karet dan lainnya.

“Kita berharap bencana yang darang tidak memakan korban jiwa banyak dan kerugian besar. Untuk itu, kepada warga diimbau cerdas dalam menghadapi bencana. Supaya keselamatan terwujud dan kehilangan segalanya tak terjadi,” ucapnya. (benk)

BERITA TERKAIT