Jadwal Sekolah di Payakumbuh Menunggu SK Walikota

  • Whatsapp
AH. Agustion

PAYAKUMBUH-Masuk belajar bagi siswa tahun ajaran baru di Kota Payakumbuh masih belum jelas. Hal itu disebabkan masih adanya wabah Covid-19 disejumlah daerah, meski Payakumbuh sudah berstatus zona hijau. Karena proses pendidikan akan melibatkan mobilisasi massa yang besar. Makanya dikhawatirkan penyebaran dan penularan Virus Corona dapat saja terjadi.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Payakumbuh AH. Agustion, kepada topsatu, Kamis (2/7), mengatakan, dalam jadwalnya untuk masuk sekolah pada 13 Juli 2020 depan. Namun demikian, pihaknya akan melakukan pendataan anak, pemetaan, serta memastikan kebersihan sekolah untuk persiapan menghadapi proses belajar mengajar di tengah wabah Covid-19 ini.

Bacaan Lainnya

“Protokolnya sudah diatur oleh kemendikbud, kita juga tunggu hasil rapat video conference antara gubernur bersama kepala daerah. Kita menunggu SK yang dikeluarkan Walikota Riza Falepi, terkait aturan di masa new normal ini. Dan masing-masing OPD akan menindaklanjutinya, termasuk dinas pendidikan,” ujarnya.

Dijelaskan Agustion, saat ini pihaknya tengah menyiapkan bagaimana skenario pembelajaran yang diatur sedemikian rupa, agar anak-anak didik tidak menumpuk belajar di sekolah. Karena proses pendidikan melibatkan mobilisasi massa yang besar. Makanya dikhawatirkan penyebaran penularan Virus Corona dapat terjadi.

“Aturannya untuk dibatasi jumlah anak di kelas, termasuk jam masuk kelas dengan menghindari penumpukan anak dalam aktifitas belajar di sekolah. Jadi seorang anak bisa masuk sekolah satu hari dan libur satu hari, belajarnya di sekolah dan ditambah belajar online di rumah,” tambahnya.

Sementara itu, mengingat keluarnya SKB 4 menteri kemendikbud, kemendagri, kemenkes dan kemenag, dimana untuk siswa SD nanti masuknya di bulan September. Sedangkan untuk SMP, SMA/SMK boleh mulai masuk sekolah pada 13 Juli 2020. Menurutnya, saat ini pihak disdik masih menunggu keputusan dari pimpinan, melihat kondisi Payakumbuh sudah zero kasus Covid-19, perkembangannya akan terus dipantau.

“Rencana kita di Payakumbuh, kelas rendah belum boleh masuk. Kelas rendah artinya untuk PAUD, TK, SD kelas 1 sampai kelas 3 belum kita perkenankan anak-anak masuk sekolah. Sedangkan untuk SD kelas 4 hingga 6, SMP bakal dibolehkan masuk 13 Juli 2020 mendatang. Untuk itu sekolah agar tetap melaksanakan protokol kesehatan saat proses belajar mengajar dimulai kembali. Sekolah sebelum dibuka harus disemprot disinfektan terlebih dahulu dan dilaksanakan gotong rotong membersihkan lingkungan sekolah,” pungkas Agustion. yuke

Pos terkait