Dalam Prosesi Adat Antarkan Bupati Eka Putra dan Wabup Richi Aprian ke Gedung Indojalito

  • Whatsapp
Bupati Eka Putra dan Wabup Richi Aprilian berserta nyonya menginjakan kaki di halaman gedung Indojalito. (yusnaldi)

BATUSANGKAR -Perdana menginjakkan kakinya ke areal gedung Indojalito Batusangkar Bupati Eka Putra dan Wabup Richi Aprilian diantara ninik-mamak dan bundo kanduang dari kampung halamannya.

Pada prosesi adat, Sabtu (27/2) merupakan penyerahan diri keduanya pada LKAAM Luhak Nan Tuo Tanah Datar sesuai kapasitasnya sebagai kepala daerah.

Bacaan Lainnya

Sebelum, ke gedung peninggalan kolonial tersebut keduanya juga menggelar prosesi adat di nagarinya.

Dimana Bupati Eka Putra diantar ninik-mamak dan bundo kanduang dari Lintau IX Koto dari rumah gadang Bandaro Putiah di Jorong Tanjuang Tangah Nagari Tanjung Bonai Kecamatan Lintau Buo Utara.

Sementara, Wabup berangkat dari Masjid Raya Rao-Rao Kecamatan Sungai Tarab dengan doa bersama.

Dihadapan tokoh adat dan bundo kanduang keduanya disandingkan, Eka Putra dan Ny. Lise Eka Putra, serta Wabup bersama Ny. Patty mengenakan pakaian tradisi anak daro.

Pada kesempatan itu, Eka Putra menyatakan terimakasih kepada LKAAM Tanah Datar dan jajaran Pemkab saat menjalani kegiatan syarat nilai ritual tersebut.

“Kami berdua bersama isteri sudah diserahkan kepada ninik mamak di kabupaten. Untuk itu mohon kiranya ninik mamak, bundo kandung, alim ulama dan cerdik pandai dapat membimbing dan mengingatkan kami dalam menjalankan amanah yang berat ini,” sebutnya.

Ke depan, Eka mengajak masyarakat untuk terus memupuk jiwa gotongroyong yang harus diwariskan kepada anak dan kemenakan. Menurutnya, kegiatan tersebut merupakan bentuk gotongroyong bersama membangun Tanah Datar.

Katanya, ancaman serius dihadapi saat ini adalah bahaya narkoba dan pergaulan bebas. Hal ini tidak cukup menjadi tugas pemerintah daerah dan kepolisian. Namun, dengan bersama-sama terlibat dan mengawal ini.

“Adat Basandi Syara’-Syara’ Basandi Kitabullah hendaknya sudah menjadi identitas masyarakat Tanah Datar tidak sebatas slogan. Melalui kegiatan seperti inilah bentuk upaya mewariskan nilai-nilai adat dan budaya,” ungkap Richi saat menyampaikan sambutan.

Katanya, pada program peningkatan bidang adat dan budaya akan bersinergi dengan ninik mamak dan bundo kanduang membangun Luhak Nan Tuo, sejalan dengan itu anggaran LKAAM akan ditingkatkan.

Hal sama disampaikan Sekretaris LKAAM Hardi Siswan Dt Marah Bangso, ia mengajak seluruh masyarakat kembali bersatu untuk bersama-membangunnya

“Biduak lalu, kiambang batauik. Pilkada telah usai, semua mesti kembali bersatu dengan satu kepentingan memajukan Tanah Datar,” ungkapnya.

LKAAM, tambahnya, berharap agar bupati-wabup selalu kompak dan harmonis dalam menjalankan amanah masyarakat. (ydi)

Pos terkait